9 Prinsip Praktik yang Baik Untuk Penilaian Belajar Siswa

Oleh:   Unknown Unknown   |   Wednesday, July 16, 2014
Penilaian belajar siswa dimulai dengan nilai-nilai pendidikan. Penilaian bukanlah tujuan itu sendiri, tetapi kendaraan untuk perbaikan pendidikan. Latihan yang efektif, maka, dimulai dengan memberlakukan  visi dari jenis belajar yang paling diinginkan bagi siswa serta berusaha membantu mereka mencapai tujuan belajar. Nilai-nilai pendidikan harus mendorong tidak hanya pada apa yang kita pilih untuk menilai tetapi juga bagaimana kita melakukannya.  

Penilaian yang paling efektif mencerminkan pemahaman tentang belajar sebagai multidimensi, terpadu, dan mengungkapkan kinerja dari waktu ke waktu. Belajar merupakan proses yang kompleks. Hal ini menuntut tidak hanya apa yang siswa tahu, tapi apa yang bisa mereka lakukan dengan apa yang mereka ketahui; melibatkan tidak hanya pengetahuan dan kemampuan, tetapi nilai-nilai, sikap, dan kebiasaan pikiran yang mempengaruhi keberhasilan akademik dan kinerja luar kelas. Penilaian harus mencerminkan pemahaman ini dengan menggunakan beragam metode, termasuk orang-orang yang menyerukan kinerja aktual, menggunakan mereka dari waktu ke waktu sehingga untuk mengungkapkan perubahan, pertumbuhan, dan meningkatkan derajat integrasi

Penilaian bekerja lebih baik ketika program itu bertujuan untuk memperbaiki secara jelas, tujuan eksplisit dalam bentuk pernyataan. Penilaian adalah proses yang berorientasi pada tujuan. Hal ini menuntut membandingkan kinerja pendidikan dengan tujuan pendidikan dan harapan - yang berasal dari misi lembaga, dari niat fakultas dalam program dan kursus desain, dan dari pengetahuan tujuan siswa sendiri. Dimana tujuan Program kurang spesifik atau perjanjian, penilaian sebagai suatu proses mendorong kampus menuju kejelasan tentang di mana untuk mengarahkan dan apa standar untuk menerapkan; penilaian juga meminta perhatian pada di mana dan bagaimana tujuan program akan diajarkan dan dipelajari. Jelas, bersama, tujuan diimplementasikan adalah landasan untuk penilaian yang terfokus dan berguna.

Penilaian memerlukan perhatian pada hasil, tetapi juga dan sama-sama dengan pengalaman yang mengarah pada hasil tersebut. Informasi tentang hasil adalah penting. Tetapi untuk meningkatkan hasil, kita perlu tahu tentang pengalaman mahasiswa sepanjang jalan - tentang kurikulum, pengajaran, dan jenis usaha mahasiswa yang menyebabkan hasil tertentu. Penilaian dapat membantu kita memahami mana siswa belajar dengan baik dalam kondisi apa; dengan pengetahuan tersebut muncul kapasitas untuk meningkatkan seluruh pembelajaran mereka.

Penilaian bekerja baik ketika sedang berlangsung secara berkesinambungan, tidak sporadi. Penilaian adalah proses yang kekuasaannya bersifat kumulatif. Meskipun terisolasi, "satu-shot" penilaian bisa lebih baik daripada tidak ada, perbaikan terbaik dipupuk ketika penilaian memerlukan serangkaian terkait aktivitas yang dilakukan dari waktu ke waktu. Ini mungkin berarti pelacakan proses masing-masing siswa, atau kohort siswa; mungkin berarti mengumpulkan contoh-contoh yang sama kinerja siswa atau menggunakan instrumen semester yang sama setelah semester. Intinya adalah untuk memantau kemajuan menuju tujuan yang dimaksudkan dalam semangat perbaikan terus-menerus. Sepanjang jalan, proses penilaian itu sendiri harus dievaluasi dan disempurnakan dalam terang wawasan yang muncul.

Penilaian mendorong perbaikan yang lebih luas ketika perwakilan dari seluruh komunitas pendidikan  terlibat. Belajar siswa merupakan tanggung jawab seluruh kampus, dan penilaian adalah cara memberlakukan tanggung jawab itu. Jadi, sementara upaya penilaian dapat memulai dari yang kecil, tujuan dari waktu ke waktu adalah untuk melibatkan orang-orang dari seluruh komunitas pendidikan. Fakultas memainkan peran sangat penting, tetapi pertanyaan penilaian tidak dapat sepenuhnya ditangani tanpa partisipasi-kemahasiswaan pendidik, pustakawan, administrator, dan mahasiswa. Penilaian juga dapat melibatkan individu dari luar kampus (alumni, wali, pengusaha) yang pengalamannya dapat memperkaya rasa tujuan dan standar untuk pembelajaran yang tepat. Dengan demikian dipahami, penilaian bukanlah tugas untuk kelompok-kelompok kecil dari para ahli tapi kegiatan kolaboratif; tujuannya adalah lebih luas, lebih baik-informasi memperhatikan belajar siswa oleh semua pihak yang memiliki kepentingan dalam perbaikannya.

Penilaian membuat perbedaan ketika dimulai dengan isu-isu penggunaan dan menerangi pertanyaan  orang yang benar-benar peduli. Penilaian mengakui nilai informasi dalam proses perbaikan. Tetapi untuk menjadi berguna, informasi harus terhubung ke masalah atau pertanyaan orang
yang benar-benar peduli. Ini berarti pendekatan penilaian  menghasilkan bukti bahwa pihak-pihak terkait akan menemukan kredibel, sugestif, dan berlaku untuk keputusan yang perlu dibuat. Ini berarti berpikir terlebih dahulu tentang bagaimana informasi tersebut akan digunakan, dan oleh siapa

Penilaian yang paling mungkin untuk menyebabkan peningkatan ketika itu adalah bagian dari satu set yang lebih besar dari kondisi  mempromosikan perubahan. Penilaian saja berubah sedikit. Dorongan untuk meningkatkan kinerja pendidikan adalah tujuan utama kepemimpinan; meningkatkan kualitas pendidikan sarjana merupakan pusat perencanaan institusi, anggaran, dan keputusan personil. Di kampus-kampus tersebut, informasi tentang hasil belajar dipandang sebagai bagian integral dari pengambilan keputusan.

Melalui penilaian, pendidik memenuhi tanggung jawab kepada siswa dan masyarakat. Ada saham publik yang menarik di bidang pendidikan. Sebagai pendidik, kita memiliki tanggung jawab kepada publik yang mendukung atau tergantung pada guru untuk memberikan informasi tentang cara-cara di mana siswa  memenuhi tujuan dan harapan. Tapi tanggung jawab yang melampaui pelaporan informasi tersebut; kewajiban kita lebih - untuk diri kita sendiri, siswa , dan masyarakat . Pendidik bertanggung jawab memiliki kewajiban yang sesuai untuk mendukung upaya tersebut pada perbaikan.
Sumber: Teaching